Jumaat, 30 April 2010

Hanya tinggal kenangan..


Detik-detik diriku meninggalkan bumi Kolej Ibrahim Yaakub atau KIY kian terasa. Hanya tinggal tidak sampai 72 jam lagi secara rasmi, aku bukanlah penghuni KIY lagi. Tidak sedar dibuai masa yang berlalu begitu pantas beredar meninggalkan sesiapa sahaja. Bibit-bibit kenangan mula bermain-main di fikiranku. Pagi jumaat yang begitu indah ini sekitar jam 4.46 pagi terlihat di jam laptopku. Di mana masa ini, kebanyakan 98% manusia di bumi KIY enak di buai mimpi-mimpi malam.

Fikiranku melayang-layang, mengenang kenangan dan peristiwa-peristiwa di bumi KIY sepanjang tiga tahun genap berada di bumi Universiti Kebangsaan Malaysia. Dengan alunan bacaan Surah Al-Jumuah dilaptopku menambahkan lagi hiba di hati ini. Selepas ini, ramai sahabat-sahabat baikku mula meninggalkan KIY. Apan, Syed, Zali, Faiz, Insan, Jedai, Wan,Zulkhairi, Maliki dan kawan-kawan akan menamatkan sesi pengajian di bumi UKM. Bakal menggemgam segulung ijazah idaman semua ibu bapa yang menghantar anak di bumi UKM.

Tiga tahun sudah berlalu, teringat diriku tentang saat-saat hari pertama sampai di bumi KIY, dengan kawan-kawan baru. Room matte ku yang pertama Hazmin, Wadi (yang kini sudah nikah dengan pilihan hatinya) , Dayat (yang sudah terlebih dahulu meninggalkan KIY kerana menyambung pengajian di Indonesia).

Tempat yang selalu diriku singgah dan berjumpa dengan kawan baru adalah di Surau An-Nur, KIY. Banyak meninggalkan kenangan. Di surau itu juga aku di asuh dan di didik menjadi pemimpin, sehinggakan menjadi Pengerusi Biro Kerohanian, Jawatankuasa Kebajikan Siswa/i (JAKSA) KIY. Sungguh di luar jangkaan ku sekali.

Di sini juga berjumpa dengan kawan-kawan yang banyak memberikanku dorongan dan semangat, di sini juga aku mengenal siapa kawan dan siapa lawan. Kawan yang muncul di waktu senang dan kawan di waktu susah.

Ohh Berakhir Sudah
Semua Tinggal Menjadi Kenangan
ku Ingat Salam Yang Kau Berikan
Selamat Tinggal Sayang.

Selamat tinggal KIY, Zaaba menantikan kehadiranku. Semoga akan ku mulakan hidup baru di sana dengan kawan-kawan dan suasana baru. Selamat tinggal sahabat-sahabatku, akan ku simpan semua kenangan bersamamu.

Selamat tinggal Surau An-Nur, KIY. Kini diriku bukan penghuni KIY. Namun selagi diriku mampu berbakti kepada mu akan ku berikan sedaya upaya ku. Wahai jemaah surau KIY baik yang muslimin dan muslimat. Aku menyanyangi kalian dan terima kasih kerana bersama-samaku membina kenangan bersama-sama diriku. Kini kuserahkan amanah menjaga Surau An-Nur kepada Izzudin, pengganti diriku merangkap adik-adikku di bumi KIY. Bimbinglah Khalid, JAKSA Kerohanian baru dengan sedaya upayamu. Moga Allah SWT membalas jasa kalian.

KIY,
Kenangan bersamamu satu anugerah,
Anugerah kepada diriku yang menagih
kasih-sayang bersama-sama penghuninya,

KIY,
Diriku meninggalkanmu bukan kehendak diriku,
Tapi kerana angkara manusia yang gila kuasa,
Oleh manusia yang bergelar Islam,
Tetapi pada masa yang sama menolak
Islam terus di bumi KIY dengan baik,
Mungkin Allah SWT ada pengganti
yang lebih baik daripada diriku,
Moga Allah membalas orang yang menzalimi
insan yang menghidupkan syiar Islam di bumi KIY,
Supaya menjadi ingatan kepada manusia yang mahu berfikir.

KIY,
Selamat tinggal sayang,
Selamat tinggal sahabat,
Aku pergi bersama kenangan,
Akan ku simpan sampai nyawaku
berpisah dari badan.

KIY,
Semoga kita berjumpa lagi..



pak aRaB
Abdul Rahman Al-Baweani, 5.10 pagi
30 April 2010 (Jumaat)

1 ulasan:

  1. xpelah man..
    akak tunggu man kat ZB...
    lagipun ZB n KIY kan jiran...
    jiran sebelah jalan belakang...heheeeee...
    nt tringat kat KIY..
    p la KIY..
    ermmmm....
    tibe2 jea akak tringat KRK..
    tempat pertama akak mendarat di bumi UKM nie..
    remember always...

    BalasPadam