Rabu, 16 Disember 2009

DEDAUN HATI


Dedaun yang berguguran,
Umpama diriku yang
kehilangan kebahagiaan,
Meniti titian kesedihan,
Untuk mencari kegembiraan.

Satu persatu daun berguguran,
Satu persatu diriku hilang,
Seolah-olah kehilangan jiwa, hati dan perasaan.

Dipertengahan titian,
Diriku tidak tertahan,
Namun ku teruskan perjuangan,
Demi mencapai kebahagiaan.

Dedaun kegembiraan muncul
di penghujung titian kesedihan,
Menanti diriku yang masih bertahan
agar diberikan sinaran.

Nukilan oleh;

Ain Balqis Bt. Sulaiman
Penulisan dan Imiginasi 4,
PERMATApintar UKM 2009.

Isnin, 14 Disember 2009

Keluargaku



Jauh di lubuk hatiku,
ada perasaan sedih,
sedih kerana berjauhan dengan keluargaku,
kakak, mak, abang, dan ayah,
ku tak dapat menahan rasa sedih dan pilu.

Begitu jauhku pergi meninggalkan mereka,
ku berharap masa berlalu dengan pantasnya
untuk berjumpa dengan mereka,
ingin sajaku menangis setiap masa,
tapi ku harus kuat untuk menghadapinya.

Tidak dapat berjumpa dengan mereka,
tapi mendengar suara mereka sudah cukup bagiku,
ku ingin menghubungi mereka setiap masa,
untuk melepaskan rinduku terhadap mereka,
tolonglah Tuhan, makbulkan doaku.

Ayah,mak,kakak, dan mira,
ku rindu kamu,

Zila, Boy, Eja,
ku rindu juga kamu.

Nazatul Azalia, 11 Tahun (Sabah)
(Penulisan dan Imiginasi 3)
PERMATApintar UKM

*Hak cipta terpelihara..

Sebuah pantun untuk semua...







Angin bertiup atas puncak,
Daun gugur merata-rata;
Lagu ini begitu rancak,
Penuh dengan perasaan cinta.

Pungguk terbang di awan-awanan,
Hampir tak terlihat dek mata;
Kalu hati rindu-rinduan,
Perasaan rindu dalam lagu meronta-ronta.


Loi Yin Yee , 13 Tahun
PERMATApintar UKM

* Nukilan pantun ini adalah hasil tangan dan idea anak-anak paK aRaB di Program PERMATApintar Negara UKM (27 November - 17 Disember 2009)