Khamis, 29 Oktober 2009

La Tahzan - Perhatikan keindahan Alam


Sejuk rasanya malam Jumaat ni, di iringi muzik hujan turun membasahi bumi. Jam di laptop ku menunujukkan jam 9.25pm. Indahnya malam ini bagi diriku. Jarang sekali diriku menikmati pemandangan dan saat hujan turun serupa ini.

Hujan ini memberikan ketenangan kepada sesiapa yang mahukan ketenangan daripadanya. Waktu Isyak sedang berlalu, sudahku menunaikan kewajipanku. Namun selepas itu, ku ambil buku La Tahzan karangan Dr. 'Aidh. Ku membelek-belek, sehingga sampai ke muka surat 506. Ku baca satu tajuk yang ada di situ. Seperti biasalah, ilhamku untuk berkongsi sangat menebal-nebal.

Jangan risau kerana sharing is caring, tajuknya ialah 246. Perhatikan Keindahan Alam. Sesuai dengan tema pada malam ini.

246. Perhatikanlah Keindahan Alam

Salah satu dari sekian banyak jalan menuju kedamaian dan kebebasan berfikir adalah melihat bukti-bukti kekuasaan Allah SWT dalam penciptaan langit dan bumi. Anda pun akan merasa senang dengan berbagai pemandangan yang bertaburan memenuhi hasil ciptaan Yang Maha Pencipta, pada bunga-bunga, pohon-pohon, sungai-sungai, hutan belukar, lereng-lereng bukit, bumi dan langit, siang dan malam , matahari dan bulan. Saat itulah anda kan mendapatkan kenikmatan dan kesejukan yang kan menambahkan keimanan, kepasrahan, dan ketundukan anda pada Pencipta Yang Agung ini.

..... maka ambillah pelajaran(dari kejadian itu), wahai orang-orang yang mempunyai pandangan. (Al-Hasyr:2)

Salah seorang ahli falsafah yang telah memeluk Islam berkata: "Jika aku meragukan kekuasaan Allah, maka aku akan menunjukkan pandanganku ke arah alam semesta untuk melihat berbagai mukjizat dan keindahanciptaan yang ada padanya agar imanku bertambah.


Rabu, 28 Oktober 2009

You Came to Me : Sami Yusuf




VERSE 1

You came to me in that hour of need
When I was so lost, so lonely
You came to me took my breath away

Showed me the right way, the way to lead

BRIDGE 1

You filled my heart with love
Showed me the light above
Now all I want Is to be with you

You are my One True love
Taught me to never judge
Now all I want Is to be with you

CHORUS (x2)

VERSE 2

You came to me in a time of despair
I called on you, you were there
Without You what would my life mean?
To not know the unseen, the worlds between

BRIDGE 2

For you I’d sacrifice
For you I’d give my life
Anything, just to be with you

I feel so lost at times
By all the hurt and lies
Now all I want Is to be with you

CHORUS (x2)

MIDDLE 8

Showed right from wrong
Taught me to be strong
Need you more than ever
Ya Rasul ALLAH

You came to me
In that hour of need
Need you more than ever
Ya Rasul ALLAH

BRIDGE 3

You filled my heart with love
Showed me the light above
Now all I want is to be with you

You are my One True love
Taught me to never judge
Now all I want Is to be with you

CHORUS (currently X2)

FINALE
Showed right from wrong
showed me right from wrong

17 Senarai Tingkah Laku Guru



Menurut daripada hasil kajian (Good & Brophy, 1987) menyenaraikan 17 tingkah laku guru yang melambangkan jangkaan guru terhadap pelajar yang lemah.

1. Beri kurang masa untuk mereka
2. Beri jawapan atau minta pelajar lain menjawab daripada membimbing ke arah jawapan.
3. Menunjukkan tingkah laku yang tidak sesuai kepada jawapan yang salah.
4. Mengkritik Lebih
5. Kurang memuji
6. Kurang mengendahkan jawapan yang dibuka secara umum
7. Kurang beri perhatian/ interaksi
8. Kurang menyoal
9. TidaK mengharapkan sesuatu
spt; tidak memberi harapan kepada pelajar yang lemah

10. Menempatkan mereka(pelajar yang lemah) lebih jauh daripada guru
11. Kurang interaksi terbuka
12. Bias dalam menilai jawapan
13. Kurang mesra
14. Kurang ulas/respon
15. Kurang memberi petunjuk yang berkesan
16. Kurang kontak (interaksi) mata
17. Kurang mahu/guna idea


Kepada sahabat-sahabatku yang sudah mahupun belum menjadi guru, manfaatkanlah penulisan ini sekiranya ia dapat memberi manfaat kepada kalian..

* Kata pujangga...

Pengalaman adalah guru yang terbaik dalam kehidupan.




Selasa, 27 Oktober 2009

Sebuah Sajak Kepada Semua



Sematkan angan
hingga mencapai bintang keberkatan.
Jadikanlah kerdipan kelopak matamu
dalam kerdipan murah hati.
Bila hati berasa ragu, segera jelaskan kepadanya
bahawa di gugusan galaksi
sinar terang menerpa pagi,
Bersiaplah
menghadapi waktu Dhuha selanjutnya.

(Dr. 'Aidh Al-Qarni, 2005)






Isnin, 26 Oktober 2009

La Tahzan - Ya Allah

Kenapalah malam ini hatiku memanggil-manggil diriku untuk membuka penulisan di blogku ini. Aduhh.. Seolah-olah memanggil diriku untuk membuat sedikit coretan pada blog ini agaknya..

Jam di laptop pun telah menunjukkan jam 9.37 malam; walaupun diriku bakal menjawab peperiksaan pada esok pagi. Macam mana ni? Pikiran dan pandangan diriku bergerak seiringan sehinggalah mataku berjumpa dengan sesuatu.

Mataku pun telah memandang sebuah buku yang berwarna kuning, buku yang membuat diriku berasa sangat hina di sisi Allah SWT, Tuhan Yang Esa, Tuhan Yang Maha Pengasih Lagi Penyayang. Di iringi juga dengan lagu nyanyian Hijaz iaitu lagu Rindu, Rintihan dan Aku Hanya Umar menjadikan diriku semakin bersemangat untuk membuka buku yang berwarna kuning ini.

Apa yang membuatku tertarik dengan buku ini?
Apakah tajuknya?

Setelah ku lihat buku ini, terlihatlah nama buku yang menjadikan diriku ingin berkongsi dengan kawan-kawan sekalian. Tajuknya cukup ringkas iaitu La Tahzan (Jangan Bersedih).

Setelah ku belek-belek buku ini terlihat satu tajuk yang cukup menarik iaitu Ya Allah. Inginku membacanya, namun inginku berkongsi dengan kalian ilmu yang tercoret di dalam buku ini. Bak kata pepatah ilmu jika dikongsi akan menjadikan ilmu kita bertambah dan sharing is caring.

Ya Allah (m/s : 1-3)

Firman Allah SWT di dalam suruh Ar-Rahman, ayat 29 bermaksud :
Semua yang ada di langit dan di bumi selalu memohon kepadaNya. Setiap waktu
Dia berada dalam aktivitiNya.

Apabila laut bergelombang, ombak bergelora, dan angin bertiup kencang, semua penumpang kapal berteriak: " Ya Allah!"

Apabila seseorang tersesat di tegah padang pasir; kenderaan menyimpang jauh dari laluannya; dan para khalifah berasa kebingungan menentukan arah perjalanannya, mereka akan berseru: "Ya Allah!"

Apabila berlakunya musibah, bencana melanda, dan berlakunya tragedi, ia akan menyebut "Ya Allah!"

Apabila pintu ditutup di hadapan pencari kerja dan tirai-tirai ditutup di depan orang yang meminta, mereka akan berseru: "Ya Allah!"

Apabila dunia terasa sempit disebabkan himpitan persoalan hidup dan jiwa terasa seolah-olah tertekan leh bebanan hidup yang harus dipikul, mereka akan menyeru: "Ya Allah!"

Telah ku khabarkan kepadaMU
segala hal seperti cercaan.Italic
Pekat dan wajah waktu lebi gelap berdebu.
Lalu ku panggil namaMu
di waktu Subuh menanti
dan setiap fajar menyingsing
selalu terdengar namaMu terucap.

Hanya kepadaNya sahaja yang layak dipanjatkan kalimah-kalimah yang indah, doa yang ikhlas, bisikan yang jujur, air mata yang menitis penuh keikhlasan dan keinsafan, dan ratapan derita yang membingungkan.

Hanya kepadaNya kedua tapak tangan dihulurkan setiap kali menjelang Subuh, iaitu tangan-tangan orang yang memerlukan pertolonganNya, dan tatapan mata hamba yang penuh dengan harapan, dan segudang benak yang bertanya tentang banyak peristiwa.

Ketika lidah bersenandung menyebut namaNya, memohon, mengharap dan memanggil. Dengan menyebutNya, di mana hati akan menjadi damai, jiwa akan terasa tenang, perasaan menjadi tenteram, saraf tidak menegang, aqal menjadi sejuk dan keyakinan menjadi mantap.

Allah Maha Penyayang terhadap hambaNya ..... (As-Syu'ra':19)
Allah: Sebaik-baik nama, susunan huruf yang paling indah, ungkapan yang paling tulus, dan kata yang paling bernilai.

..... apakah kamu mengetahui ada sesuatu yang setara dengan Dia? (Maryam: 65)

Allah: BagiNya segala kekayaan dan keabdian, kekuasaan dan kekuatan, keagungan, kemampuan dan kebijaksanaan.

.....Milik siapakah kekuasaan pada hari ini? (Kekuasaan) hanyalah milik Allah Yang Maha Esa dan Maha Perkasa (Ghafir: 16)

Allah: BagiNya kebijaksanaan, pertolongan, keringanan, bantuan, cinta dan kebaikan.

Apapun nikmat yang kalian terima, semuanya berasal dari Allah ..... (An-Nahl: 53)

Allah: Sang Pemilik segala keagungan, kebesaran, kewibawaan dan keperkasaan.

Sekalipun ku lukiskan keagunganMu
dalam goresan
sebagai tanda kesucian yang mempererat jiwa
Engkaulah tetap Yang Teragung
dan tempat segala yang bermakna.
Ya Tuhan, hanya pada keagunganMu
segalanya terasa lapang.

Ya Allah, gantikanlah penderitaan ini dengan kesenangan, balasan kesedihan sebagai hal yang menggembirakan, dan hilangkanlah perasaan takut ini kepada ketenteraman.

Ya Allah, sejukkanlah gelora hati dengan salji keyakinan, dan padamkanlah gelojak api jiwa dengan air keimanan.

Ya Allah, berikanlah rasa mengantuk sebagai kenyamanan bagi mata yang tidak dapat pejam. Berikanlah rasa damai bagi jiwa-jiwa yang resah ini suatu kedamaian, dan berikanlah dengan kemenangan yang nyata.

Ya Allah, tunjukkanlah penglihatan ini menuju cahayaMu; bimbinglah kesesatan ini ke arah jalanMu, yang nyata.

Ya Allah, lenyapkanlah segala keraguan dengan cahaya mentari di ufuk timur. Hancurkanlah segala kebatilan yang bersarang di dalam perasaan dengan secerah sinar kebenaran. Hapuskanlah segala tipu daya syaitan dengan pertolongan bala tenteraMu.

Ya Allah, hindarkanlah kami dari segala kesedihan; hilangkanlah kesengsaraan; dan jauhkan segala kegelisahan dari jiwa-jiwa kami.

Kami berlindung kepadaMu dari segala ketakutan, kecuali hanya takut kepadaMu. Kami berlindung dan bertawakkal, hanya kepadaMu. Kami berlindung dari kepasrahan, kecuali hanya pasrah kepadaMu. Hanya Engkaulah sebagai Pelindung kami, kerana Engkaulah sebaik-baik Penolong dan sebaik-baik Penolong.

*************************************************************************************
Kata-kata penulis buku La Tahzan tentang buku penulisan beliau.
Buku ini diperuntukkan bagi setiap orang yang ingin hidup dalam kebahagiaan.
('Aidh Al-Qarni)

*************************************************************************************
Pedoman dari penulis:

Ilmu itu hak Allah SWT, sampaikanlah ilmu itu sekiranya ia memberi manfaat kepada semua.
(ARaB, 2009)

# ARaB = Abdul Rahman al-BAweani

*************************************************************************************



Ahad, 25 Oktober 2009

La Tahzan : Renungkanlah dan Bersyukur



Segala puji bagi Allah SWT, Tuhan sekalian alam. Selawat dan salam ke atas junjungan besar Nabi Muhammad SAW, ahli keluarga dan para sahabat baginda.

Sudah sekian lama diriku tidak mencoretkan sesuatu di dalam blog ini. Alangkah rginya diriku ini. Namun di pagi ini selepas waktu subuh tanggal 25 Oktober tercetus bagiku untuk menulis di blog ini.

Sudah lama diriku membaca buku La Tahzan (Jangan Bersedih) karangan Dr. Aidh Bin Abdullah Al-Qarni. Buku yang sungguh indah penulisannya dan sangat menusuk kalbu dan emosi. Setakat hari ini, selain daripada Kitab Al-Quran Kalamullah. Inilah buku yang sangat menarik minatku untuk berkongsi dengan sahabat-sahabat tentang isi kandungan buku ini.

Aduh.. Nampaknya diriku terpaksa mengcopypastekan penulisan ini... Namun caring is sharing, dan benda yang baik harus dikongsikan. Moga Allah SWT merahmati penulis buku La Tahzan ini dan memberikan ganjaran pahala kepada beliau..

La Tahzan

1. Merenunglah dan Bersyukur

Setiap manusia seharusnya selalu mengingati nikmat yang Allah SWT kurniakan kepada diri anda. Kerana nikmatNya telah meliputi dari hujung rambut sehingga ke kedua tapak kaki, kesihatan badan, keamanan negara, hutan belantara, udara, dan air, serta masih banyak lagi lainnya nikmat yang diberikan Allah SWT kepada anda.

Firman Allah yang bermaksud;

..... sekiranya kalian menghitung-hitung nikmat Allah, nescaya kalian tidak akan dapat menghitungnya ..... (Ibrahim: 34)

Demikian besarnya nikmat Allah SWT yang elah dianugerahkan kepada anda. Dunia ini, beserta apa yang ada di dalamnya telah diciptakan Allah SWT untuk anda, tetapi anda tidak pernah menyedarinya; anda menguasai kehidupan, tetapi tidak pernah mengetahuinya.

..... Dia telah memberikan nikmat-nikmatNya secara sempurna kepada kalian, baik yang zahir mahupun yang batin ..... (Luqman: 20)

Anda telah diberikan sepasang mata, satu lidah, dua bibir, dua tangan, dua kaki.

..... Maka nikmat Tuhan kalian yang manakah yang layak anda dustakan? (Ar- Rahman: 13)

Apakah anda mengira bahawa, berjalan dengan kedua-dua kaki itu merupakan sesuatu yang biasa, padahal masih banyak lagi manusia lain yang tidak mempunyai kaki ? Apakah anda mengira bahawa berdiri tegak di atas kedua- dua betis merupakan sesuatu yang mudah, padahal masih banyak lagi manusia lain yang kehilangan kedua-dua betisnya? Apakah anda merasai nikmatnya tidur dengan memejamkan kedua mata, sementara masih banyak manusia yang tidak dapat tidur kerana sakit yang mengganggunya? Pernahkah anda merasa nista ketika anda dapat menyantap makanan yang lazat dan minuman yang sejuk, sementara masih banyak yang lain tidak dapat minum dan makan hanya kerana penyakit yang mereka deritai?

Renungkanlah! Betapa besarnya fungsi pendengaran, di mana Allah menjauhkan anda dari ketulian(pekak); penglihatan anda terhindar dari kebutaan; dan ingatlah kulit anda yang cantik yang terhindar dari penyakit gatal dan kudis. Perhatikan juga fungsi otak anda! Allah SWT telah memberikan kesihatan aqal sehingga terhindar dari kegilaan yang menghinakan. Apakah anda mahu menggantikan mata anda dengan emas sebesar gunung Uhud? Inginkah anda menjual pendengaran anda senilai perak satu bukit? Apakah anda mahu menukar kedua-dua tangan anda dengan butiran-butiran permata dan berlian, tetapi tangan anda kudung? Adakah anda mahu membeli istana-istana yang menjulang tinggi dengan lidah anda, namun anda bisu?

Anda sebenarnya telah menikmati kenikmatan yang tiada tolok bandingnya dan kesempurnaan tubuh badan, namun sayangnya anda tidak menyedarinya. Bahkan, anda hidup dalam ketidakpastian dan terperangkap dalam kesedihan, padahal anda masih memiliki roti yang segar untuk disantap, air yang segar untuk diteguk, dapat tidur dengan lena, dan kesihatan anda yang stabil.

Anda seringkali memikirkan sesuatu yang telah hilang, sehingga anda lupa mensyukuri aya yang ada di depan anda. Anda merasa sedih kerana kekurangan harta, padahal anda masih memiliki kunci kebahagiaan, memiliki setumpuk kebaikan, kenikmatan, dan masih banyak yang lainnya. Oleh kerana itu, renungkanlah dan bersyukurlah!

Pada diri kalian juga terdapat tanda-tanda kekuasaan Allah. Apakah kalian tidak memerhatikannya? (Adz-Dzariyyat: 21)

Lihatlah diri anda, keluarga, tempat tinggal, pekerjaan, kesihatan, sahabat dan dunia sekeliling anda. Dan janganlah termasuk di dalam golongan:

Mereka mengetahui bahawa semua nikmat yang ada berasal dari Allah SWT, tetapi mereka memungkirinya ..... (An-Nahl: 83)