Sabtu, 18 Julai 2009

Mahasiswa: Seorang pemimpin atau digunakan oleh pemimpin?

Salam Islam Untuk Semua,

Bila dikatakan seorang mahasiswa pada zaman era Anwar Ibrahim, Saifuddin Abdullah merupakan mahasiswa yang sangat mantap dari segi kepimpinan mahupun keintelektualan. Begitu juga mahasiswa pada zaman 80 an dan 90 an yang merupakan di antara mahasiswa yang matang dari banyak aspek.
Yang menjadi persoalan sekarang, apakah mahasiswa pada era alaf baru ini mengikuti senior-senior mereka pada era 90an sbagai contoh. Nampaknya kebanyakan masyarakat luar beranggapan mahasiswa pada zaman ini merupakan mahasiswa yang manja dan lemah dari pelbagai aspek.

Antara persoalan yang bermain dipikiran saya, apakan mahasiswa sekarang layak untuk memimpin?? Sebagai contoh tindakan berani mahasiswa yang menulis perkataan C4 dan menuang petrol ke atas karpet? Satu tindakan berani atau bodoh...... Satu persoalan yang perlu dijawab sendirioleh mahasiswa terbabit.

Mari kita lihat beberapa teori ini.

Beberapa definisi yang dikemukakan oleh para ahli sebagai berikut :

1] Koontz & O’donnel, mendefinisikan kepemimpinan sebagai proses mempengaruhi sekelompok orang sehingga mau bekerja dengan sungguh-sungguh untuk meraih tujuan kelompoknya.

2] Wexley & Yuki [1977], kepemimpinan mengandung arti mempengaruhi orang lain untuk lebih berusaha mengarahkan tenaga, dalam tugasnya atau merubah tingkah laku mereka.

3] Georger R. Terry, kepemimpinan adalah kegiatan mempengaruhi orang-orang untuk bersedia berusaha mencapai tujuan bersama.

4] Pendapat lain, kepemimpinan merupakan suatu proses dengan berbagai cara mempengaruhi orang atau sekelompok orang.


Di sini saya melihat hanya segelintir sahaja mahasiswa yang mempunyai sifat-sifat ini. Segelintir besar saya melihat ada tiga jenis mahasiswa yang wujud di dalam universiti :

1. Mahasiswa yang suka belajar dan tidak menghiraukan politik luar.
2. Pelajar yang suka berorganisasi.
3. Pelajar yang suka berpolitik.

Melihat kepada ketiga-tiga jenis mahasiswa di atas pelajar jenis 2 yang baik di mana pelajar ini berorganisasi untuk mendapatkan kemahiran soft skill yang dititikberatkan oleh sektor2 pekerjaan sama ada awam atau persendirian. Pelajar no 2 ini akan menjadi buruan para majikan (bergantung kepada keputusan peperiksaan juga).

Mahsiswa jenis 3 di lihat merupakan penyambung generasi kepimpinan politik masa hadapan. Kerana pendedahan awal dalam bidang politik dari zaman kampus sedikit sebanyak membantu untuk mahasiswa menceburi bidang politik.
Namun adakah semua mahasiswa jenis 3 ini menceburi bidang ini untuk menjadi pemimpin. Cuba kalian berfikir sejenak, adakah mahasiswa jenis 3 ini menjadi seorang pemimpin atau digunakan oleh pemimpin politik untuk kepentingan tertentu.

Ini sangat jelas dilihat pada Pilihan Raya Kampus (PRK) di mana wujud kumpulan pro kerajaan ataupun pro pembangkang.. Adakah mahasiswa dinilai berdasarkan kumpulan yang di ceburi...??? Adakah mahasiwa di latih untuk memperjuangkan hak kebajikan mahasiswa ataupun berjuangkan untuk parti politik diluar kampus????

Teringat kata-kata seorang ketua penulis. " Seorang itu jika ditakdirkan menjadi orang biasa jika dipengaruhi dia adalah sekali lemah, jika dia seoarng pemimpin dan dia dipengaruhi dalam pimpinan beliau, dia adalah DUA KALI LEBIH LEMAH"

Sekian sahaja nukilan daripada penulis.
Selamat membaca dan selamat menjadi seorang pemimpin yang tidak dipengaruhi...

Salamunalaikum....